Rabu, Februari 21
About

Inilah Tujuan Amerika Menjatuhkan Bom Atom di Hiroshima dan Nagasaki

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET – Amerika Serikat adalah negara pertama dan satu-satunya yang menggunakan persenjataan bom atom.

Bom atom itu dijatuhkan pada masa Perang Dunia II dan terjadi di Kota Hiroshima, Jepang.

Atas peristiwa bom atom itu sekitar 80.000 orang tewas sebagai akibat langsung dari ledakan itu, dan 35.000 lainnya terluka. Setidaknya 60.000 lainnya mengalami sekarat akibat dampak dari kejatuhan tersebut.

Meskipun dijatuhkannya bom atom di Jepang sebagai penanda berakhirnya Perang Dunia II, banyak sejarawan berpendapat bahwa hal itu memicu Perang Dingin.

Sejak 1940, Amerika Serikat telah bekerja mengembangkan senjata atom, setelah diperingatkan bahwa Nazi Jerman telah melakukan penelitian tentang senjata nuklir.

Pada saat Amerika Serikat melakukan tes pertama yang berhasil (sebuah bom atom meledak di gurun pasir di New Mexico pada Juli 1945), Jerman telah dikalahkan. Perang melawan Jepang di Pasifik, bagaimanapun, terus berkecamuk.

Presiden AS Harry S. Truman, yang diperingatkan oleh beberapa penasihatnya bahwa setiap upaya untuk menyerang Jepang akan mengakibatkan korban Amerika yang mengerikan, memerintahkan agar senjata baru itu digunakan untuk mengakhiri perang dengan cepat.

Dilansir dari history.com, pada tanggal 6 Agustus 1945, pembom Amerika Enola Gay menjatuhkan bom seberat lima ton di atas kota Hiroshima, Jepang. Ledakan yang setara dengan kekuatan 15.000 ton TNT mengurangi empat mil persegi kota menjadi reruntuhan dan segera menewaskan 80.000 orang. Puluhan ribu lainnya meninggal dalam minggu-minggu berikutnya karena luka dan keracunan radiasi.

Tiga hari kemudian, bom lain dijatuhkan di Kota Nagasaki, menewaskan hampir 40.000 orang lagi. Beberapa hari kemudian, Jepang mengumumkan penyerahannya.

Pada tahun-tahun sejak dua bom atom dijatuhkan di Jepang, sejumlah sejarawan telah menyarankan bahwa senjata itu memiliki tujuan ganda. Pertama, tentu saja, adalah untuk mengakhiri perang dengan Jepang dengan cepat dan menyelamatkan nyawa Amerika. Tujuan kedua adalah untuk mendemonstrasikan senjata pemusnah massal baru kepada Uni Soviet.

Pada Agustus 1945, hubungan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat memburuk. Konferensi Potsdam antara Presiden AS Harry S. Truman, pemimpin Rusia Joseph Stalin, dan Winston Churchill (sebelum digantikan oleh Clement Attlee) berakhir hanya empat hari sebelum pengeboman Hiroshima.

.Pertemuan itu diwarnai dengan saling tuding dan kecurigaan antara Amerika dan Soviet. Tentara Rusia menduduki sebagian besar Eropa Timur. Truman dan banyak penasihatnya berharap bahwa monopoli atom AS dapat menawarkan pengaruh diplomatik dengan Soviet. Dengan cara ini, jatuhnya bom atom di Jepang dapat dilihat sebagai tembakan pertama dari Perang Dingin.

Jika pejabat AS benar-benar percaya bahwa mereka dapat menggunakan monopoli atom mereka untuk keuntungan diplomatik, mereka hanya punya sedikit waktu untuk mewujudkan rencana mereka. Pada tahun 1949, Soviet telah mengembangkan bom atom mereka sendiri dan perlombaan senjata nuklir dimulai. ***

Share.

About Author

Leave A Reply