Jumat, Juli 19
About

Asyura Versi Sunni dan Syiah. Perayaan Sama tapi Beda Semangat

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET – Asyura adalah hari raya umat Islam yang diperingati pada tahun 2022 dari matahari terbenam Minggu, 7 Agustus hingga terbenamnya Senin, 8 Agustus.

Asyura, yang berarti “kesepuluh” dalam bahasa Arab, bertepatan dengan tanggal 10 Muharram, bulan pertama bulan kalender lunar Islam.

Bagi Muslim Syiah, yang terdiri dari sekitar 15 persen dari populasi Muslim dunia, Asyura adalah tanggal yang paling khusyuk dan signifikan dalam kalender, hari untuk berkabung dan mengingat kematin Hussain, cucu Nabi Muhammad, pada tahun 680 M.

Bagi Muslim Sunni, yang mewakili mayoritas Muslim di seluruh dunia, Asyura adalah perayaan Tahun Baru yang juga memperingati peristiwa-peristiwa ajaib dari Alquran (dan Alkitab Ibrani), seperti Musa membelah Laut Merah dan Nuh mendarat di bahtera di tanah kering.

Ini merupakan kesamaan yang aneh. Satu komunitas Muslim mengatakan, ‘Selamat Tahun Baru!’ sementara yang lain berkata, ‘Sungguh menyedihkan Hussain kita tercinta dibunuh.’

Semua Muslim berpandangan sesuatu tentang Asyura, tetapi semangatnya sangat berbeda.

Arti yang berbeda dari Asyura mencerminkan keyakinan dan praktik yang berbeda dari Syiah dan Islam Sunni, dua cabang utama Islam yang terbentuk setelah kematian Nabi Muhammad pada tahun 632 M.

Ada perpecahan di antara para pengikut Muhammad — secara kolektif disebut ummah atau umat Islam — antara mereka yang percaya bahwa seorang keturunan Muhammad berhak mengambil tempat “nabi” sebagai pemimpin, dan mereka yang berpikir bahwa masyarakat harus memilih pemimpin berikutnya.

Kubu pertama menyebut diri mereka “Syiah Ali” atau “Partai Ali”, karena mereka mendukung menantu laki-laki Muhammad, Ali, sebagai imam atau pemimpin pertama. Kelompok lawan memilih pemimpin yang berbeda, yang mereka sebut khalifah atau penerus. Pendukung Ali akhirnya menjadi Syiah dan kelompok kedua menjadi Sunni.

Ternyata, Ali akhirnya melayani pertama sebagai imam dan kemudian sebagai khalifah, tetapi dia dibunuh setelah lima tahun kekhalifahannya, yang mendorong pertarungan suksesi lainnya. Putra tertua Ali, Hasan, mengira dia harus menggantikan ayahnya, tetapi Hasan diracun pada tahun 670, pembunuhannya diperintahkan oleh khalifah Sunni saingannya.

Menurut tradisi Syiah, yang meninggalkan Hussain, putra bungsu Ali, sebagai satu-satunya pewaris biologis warisan Muhammad. Seorang khalifah Sunni bernama Yazid, yang digambarkan oleh Syiah sebagai pemimpin yang korup dan haus kekuasaan, menuntut kesetiaan Hussain, tetapi Husain memutuskan untuk melawan Yazid, mengetahui bahwa hal itu kemungkinan akan merenggut nyawanya.

“Kematian dengan bermartabat lebih baik daripada kehidupan yang memalukan,” kata Husain dalam sebuah khotbah.

Selama Pertempuran Karbala pada tahun 680, Husain dan 72 pendukung dekatnya serta anggota keluarganya dikepung oleh tentara Yazid yang besar, dilaporkan berjumlah 30.000 orang.

Hussain dan kelompok kecilnya bertempur dengan gagah berani, tetapi itu adalah pertumpahan darah. Setelah semua pendukungnya dan anggota keluarga laki-laki terbunuh di medan perang (termasuk putranya yang berusia 6 bulan), Husain adalah orang terakhir yang meninggal pada hari ke 10 Muharram, juga dikenal sebagai Asyura.

Pandangan Syiah tentang Asyura

Pengorbanan Husain yang berani menjadi cerita sentral dari tradisi Syiah, dan Asyura adalah hari yang telah disisihkan selama berabad-abad oleh kaum Syiah untuk berkabung dan merayakan pahlawan mereka yang mati syahid.

Di negara-negara mayoritas Syiah seperti Iran dan Irak selatan, ritual berkabung Asyura bisa menjadi jauh lebih intens, dengan laki-laki terlibat dalam pencambukan diri yang menyakitkan, atau memotong kulit dahi mereka sampai darah mengalir ke wajah mereka, sebuah praktik yang dilakukan beberapa ulama Syiah.

Juga, ratusan ribu Syiah melakukan ziarah tahunan ke Karbala, Irak, untuk mengunjungi makam Husain dan menghidupkan kembali Pertempuran Karbala.

Pandangan Muslim Sunni tentang Asyura

Asyura dipandang sangat berbeda dalam komunitas Muslim Sunni. Bagi Sunni, Asyura tidak ada hubungannya dengan Husain, melainkan memperingati hari dimana Tuhan menyelamatkan Musa dan Bani Israil dari Fira’un Mesir yang kejam dengan membelah Laut Merah.

Untuk Sunni, Asyura diamati dengan berpuasa setidaknya pada tanggal 10 Muharram, tetapi hingga tiga hari, jika memungkinkan. Seperti selama bulan Ramadan, puasa berarti menahan diri dari makanan atau minuman dari fajar hingga senja.

Ini dipandang sebagai sangat dianjurkan dan berjasa bagi umat Islam untuk berpuasa pada hari Asyura. Inilah yang disepakati oleh kaum Sunni.”

Tradisi puasa sunni bersumber dari hadits, kumpulan sabda dan ajaran nabi. Menurut teks, ketika Nabi Muhammad tiba di kota Madinah, orang-orang Yahudi setempat berpuasa pada tanggal 10 Muharram untuk memperingati Musa dan eksodus Israel dari Mesir. Muhammad bersumpah untuk berpuasa selama satu, dua atau tiga hari tahun depan.

Di sisi lain ada juga komponen Tahun Baru untuk perayaan Asyura Sunni. Karena itu terjadi pada bulan pertama tahun Islam, ini adalah waktu yang wajar untuk refleksi dan resolusi.

Sunni yang berpuasa Asyura hari ini juga percaya bahwa itu adalah cara untuk diampuni dari dosa yang dilakukan selama setahun terakhir.

Asyura adalah kesempatan bagi umat Islam untuk mengatakan, ‘Ini adalah tahun baru, saya akan melakukan yang lebih baik dan lebih baik lagi.

Bisakah Ashura Menjadi Peluang Untuk Rekonsiliasi?

Selama berabad-abad, Muslim Syiah dan Sunni hidup dalam harmoni, tetapi kerajaan/pemerintah yang bertikai mulai menyerang dan menaklukkan atas nama Syiah atau Sunni.

Dan sebagian besar kekerasan baru-baru ini di Timur Tengah bersifat sektarian, yang dilakukan oleh kelompok ekstremis Sunni seperti Negara Islam, atau rezim Syiah brutal di tempat-tempat seperti Iran dan Suriah.

Kita harus menghentikan kekerasan intra-iman, saudara membunuh saudara laki-laki, saudara perempuan membunuh saudara perempuan — itu salah.

Asyura harus menjadi pengingat bagi semua Muslim tentang kesucian hidup. Bahwa kita seharusnya tidak jatuh ke dalam konflik ini dalam keluarga dan keturunan Nabi Muhammad SAW.

Dan untuk semua perbedaan antara cara Syiah dan Sunni mengamati Asyura, ada benang merah teologis yang mencolok mengalir melalui kedua versi Asyura.

Ada Muslim Sunni yang menghormati Husain, cucu Nabi Muhammad, dan mengingat kesyahidannya. (Chaidir)

Share.

About Author

Leave A Reply