Rabu, September 27

Wafatnya Ratu Elizabeth II Mengakhiri Pemerintahan Terlama dalam Sejarah Inggris

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET – Ratu Elizabeth II meninggal dunia Kamis sore 8 September 2022. Istana Buckingham mengumumkan Ratu telah meninggal pada usia 96.

Meninggalnya Ratu Elizabeth II mengakhiri pemerintahan terlama dalam sejarah Inggris. Dia juga kepala negara tertua di dunia.

Ratu dan Pangeran Philip setelah penobatannya pada Juni 1953. 

“Sang Ratu meninggal dengan tenang di Balmoral sore ini. Raja dan Permaisuri akan tetap di Balmoral malam ini dan akan kembali ke London besok,” kata Istana Buckingham.

Setelah wafatnya Ratu Inggris ini, putra dan pewaris tertua Ratu, Charles, mantan Pangeran Wales, menjadi Raja Inggris dan 14 kerajaan negara Persemakmuran.

Dalam sebuah pernyataan, setelah Ratu Elizabeth II meninggal, Raja Charles langsung memberikan pernyataan. Dia berkata: “Kematian ibuku tercinta, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya.

“Kami sangat berduka atas meninggalnya Penguasa yang disayangi dan Ibu yang sangat dicintai.

“Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia.”

“Selama masa berkabung dan perubahan ini, saya dan keluarga saya akan dihibur dan ditopang oleh pengetahuan kami tentang rasa hormat dan kasih sayang yang mendalam di mana Ratu dipegang secara luas.”

Tidak ada rincian resmi yang dirilis tentang apa yang akan terjadi dalam beberapa hari mendatang, tetapi diperkirakan bahwa Ratu akan diberikan pemakaman kenegaraan penuh, seperti tradisi untuk menandai kematian seorang raja.

Riwayat Ratu Elizabeth II

Seperti dilansir dari news.sky.com, disebutkan Putri Elizabeth Alexandra Mary lahir di London pada 21 April 1926.

Pada saat itu, tidak ada yang mengharapkan dia menjadi Ratu, karena dia berada di urutan ketiga tahta di belakang paman dan ayahnya.

Selama masa pemerintahannya yang memecahkan rekor, dia mendedikasikan hidupnya untuk melayani negara dan Persemakmurannya.

Dalam pidato radio pada tahun 1947 pada hari ulang tahunnya yang ke-21, dia berkata: “Saya menyatakan di hadapan Anda semua bahwa seluruh hidup saya, apakah itu panjang atau pendek, akan dikhususkan untuk layanan Anda dan layanan keluarga kekaisaran besar kita yang kita semua milik.”

Putri Elizabeth menjadi Ratu pada tahun 1952 pada usia 25, ketika ayahnya, Raja George VI, meninggal. Penobatannya berlangsung 16 bulan kemudian di Westminster Abbey.

Sang Ratu memegang sejumlah gelar lainnya, yang sekarang secara otomatis akan diberikan kepada putra dan ahli warisnya.

Dia adalah Kepala Persemakmuran, Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Inggris, dan Gubernur Tertinggi Gereja Inggris. Dia juga pelindung lebih dari 600 badan amal dan organisasi.

Jauh dari tugas resminya, dia adalah seorang istri dan ibu yang setia bagi empat anak, dan nenek yang berdedikasi untuk delapan cucu dan 12 cicit.

Pada tahun 1947, ia menikahi kekasih masa perangnya Pangeran Philip di Westminster Abbey, dengan upacara yang relatif sederhana karena negara itu masih belum pulih dari perang.

Raja George VI menulis kepadanya tentang perasaannya tentang memberikannya: “Saya sangat bangga dengan Anda dan senang melihat Anda begitu dekat dengan saya dalam perjalanan panjang kami di Westminster Abbey, tetapi ketika saya menyerahkan tangan Anda kepada Uskup Agung saya merasa bahwa Aku telah kehilangan sesuatu yang sangat berharga.”

Sang Ratu melahirkan Pangeran Charles pada tahun 1948 dan Putri Anne dua tahun kemudian. Pangeran Andrew dan Pangeran Edward – yang masing-masing lahir pada tahun 1960 dan 1964 – adalah anak pertama yang lahir dari seorang raja yang berkuasa sejak Ratu Victoria memiliki keluarganya.

Hingga kematiannya pada tahun 2021, Duke of Edinburgh, “suaminya tercinta”, selalu berada di sisi Ratu.

Dia menggambarkan Duke sebagai “kekuatan dan tinggalnya yang konstan” dan pada tahun 2017 pasangan itu merayakan ulang tahun pernikahan ke-70 mereka, satu-satunya pasangan kerajaan yang pernah mencapai ulang tahun platinum mereka.

Pemerintahan yang memecahkan rekor

Pemerintahan Ratu melihat 15 perdana menteri yang berbeda, dari Sir Winston Churchill ke Liz Truss.

Dia lebih banyak bepergian daripada pemimpin internasional lainnya dan kepala negara tertua di dunia, selalu menggunakan bentuk diplomasi diamnya yang khas untuk mewakili Inggris di seluruh dunia.

Pada 2015, ia juga menjadi Raja Inggris terlama dalam sejarah, melewati rekor yang dibuat oleh nenek buyutnya, Ratu Victoria.

Sebagai kepala negara dan kepala bangsa, Ratu Elizabeth II secara luas dianggap sebagai simbol stabilitas, bekerja tanpa lelah untuk memastikan monarki tetap relevan selama periode perubahan sosial, teknologi, dan ekonomi yang sangat besar.

Dia adalah seorang raja tanpa tandingan yang sekarang akan berkabung di seluruh dunia.

Apa yang terjadi sekarang?

Setelah kematian Ratu, Pangeran Charles segera menjadi raja baru dan dia akan dikenal sebagai Raja Charles III.

Masa berkabung nasional telah dimulai dan akan berlangsung hingga pemakaman, yang diperkirakan akan berlangsung dalam waktu 10 hari.

Jenazahnya akan dipindahkan ke Istana Buckingham, di mana kemungkinan akan tinggal selama lima hari. ***

Share.

About Author

Leave A Reply