Jumat, Juli 19
About

Ribuan Umat Islam Ikuti Hajatan “1 Abad NU Bershalawat bersama Habib Syech” di Solo

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET, Solo — Ribuan umat Islam dan santri memadati Lapangan Pura Mangkunegaran, Surakarta, Selasa malam (17/1/2023).

Mereka dengan suka cita mengikuti hajatan “1 Abad NU Bershalawat bersama Habib Syech bin Abdul Qadir Assegaf” dalam rangkaian perhelatan Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) Nahdlatul Ulama (NU).

Habib Syech yang menjadi idola para Syechermania memulai dengan lagu “Kebesaran” jamaah NU, Ya Lal Wathon, yang menjadi ciri khas sebagai pembangkit semangat seluruh warga NU.

Baca Juga : Indonesia Perlu Strategi Komunikasi Lingkungan untuk Kurangi Sampah Plastik

Lantunan semangat Ya Lal Wathon diikuti oleh para kiai khos, Wakil Gubernur Jawa Tengah KH Taj Yasin Maimoen, dan seluruh jamaah yang hadir.

Merdunya shalawat yang disenandungkan Habib Syech membuat hati jamaah yang hadir terasa lebih cinta kepada Rasullah SAW.

Habib Syech mengajak hadirin mengumandangkan berbagai macam shalawat, di antaranya Shalawat Nariyah, Shalawat Asyghil, Shalawat Busyro, dilanjut Lagu Padang Bulan dan shalawat-shalawat lainnya.

Baca Juga : Anak Titipan Setan, Film Horor yang Mengangkat Kisah Pesugihan Jaran Penoleh

Para Syechermania mengibarkan bendera NU dan Merah Putih sembari terus mengumandangkan shalawat.

“Yang kita tunggu adalah shalawat atau suaranya Habib Syech yang merdu membuat hati kita ta’alluq (bergantung) kepada Rasulullah saw,” ujar Taj Yasin Maimoen.

Gus Yasin, sapaan akrabnya, menyebut bahwa sosok Habib Syech ini yang mengajak Nusantara bershalawat mengalahkan konser-konser yang sudah ada. Bahkan, ia merasa ada yang kurang jika belum bershalawat bersama Habib Syech.

Baca Juga : Volume Sampah Berkurang karena Ada Gerakan Zero Sampah Anorganik

“Sekarang zamannya shalawat. Kalau belum bershalawat dengan Habib Syech, rasa-rasanya masih kurang,” katanya.

“Kalau boleh, ya keliling terus Bib, ke mana-mana untuk memberikan semangat motivasi buat masyarakat, selalu senantiasa bershalwat,” lanjut putra KH Maimoen Zubair tersebut.

Merespons sambutan Gus Yasin, Habib Syech menyampaikan ia sudah dan akan terus berkeliling ke seluruh Indonesia untuk mengumandangkan shalawat.

“Apa yang disampaikan Gus Yasin tadi, alhamdulillah sudah kami laksanakan Gus Yasin. Seluruh Indonesia sampai Papua sana, sampai sudah semuanya, alhamdulillah. Ini berkat Nahdlatul Ulama. Kalau tidak karena Nahdlatul Ulama, tidak sampai ke mana-mana saya itu,”

Baca Juga : Kuota Haji Indonesia 2023 Dijatah 221.000 Jamaah Tanpa Dibatasi Usia

Habib Syech juga mengajak kepada seluruh masyarakat untuk bersemangat dalam menyenandungkan shalawat. “Alhamdulillah, malam hari ini kita harus semangat dalam bershalawat. Insyaallah menjelang satu abad NU terus kita kumandangkan shalawat di seluruh penjuru Bumi Pertiwi ini,” kata Habib Syech sebelum memulai shalawatan bersama para jamaah.

Ia memastikan bahwa Syechermania yang selama ini menjadi pengikut setia adalah Nahdliyin atau warga NU.

“Mayoritas Syechermania mesti Nahdlatul Ulama. Syechermania luar biasa. Alhamdulillah. mudah-mudahan semua Syechermania dan warga NU mendapatkan berkah dalam kehidupan ke depan, menuju kehidupan yang sukses, selamat dunia dan akhirat,” harap Habib Syech.

Baca Juga : Agenda ‘PHMI Fest’ : 2 GM Bakal Bahas ‘Tantangan dan Peluang Industri Kepariwisataan di Tahun Resesi’

Sementara itu, Ketua Panitia Pelaksana Porseni NU H Nusron Wahid menyampaikan untaian terima kasih kepada Habib Syech, para kiai, ulama, habaib, dan pemerintah setempat.

Ia bersyukur karena acara Porseni NU berlangsung lancar hingga perhelatan 1 Abad NU Bershalawat malam ini. Menurut Nusron, usia 1 abad ini menandakan bahwa NU benar-benar memberikan manfaat buat umat manusia.

“Sebagaimana yang dijanjikan Allah, segala sesuatu yang memberikan manfaat niscaya akan bertahan lama,” kata Nusron.

Ia mengatakan, Allah tidak mungkin mempertahankan NU sampai satu abad kalau tidak memberikan manfaat buat umat manusia dan bangsa Indonesia.

“Ini berkat karomah dan bimbingan para kiai, ulama, habaib yang selalu mengayomi kita,” tutup Nusron.

Baca Juga : Promo di Media Sosial Harus Sesuai Karakter Properti? Simak Tips Influencer Kondang Surabaya Berikut Ini

Pada acara tersebut hadir Katib Aam PBNU KH Akhmad Said Asrori, Katib PBNU KH Muhyiddin Thohir, Ketua PBNU KH Miftah Faqih, Ketua Lakpesdam PBNU H Ulil Abshar Abdalla, dan Wakil Wali Kota Surakarta Teguh Prakosa.

Hadir pula Rais Syuriyah PWNU Jawa Tengah KH Ubaidillah Shadaqah, Ketua PWNU Jawa Tengah KH Muzammil, beserta jajaran PCNU se-Soloraya, dan perwakilan PWNU se-Indonesia. (Chaidir)

Share.

About Author

Leave A Reply