Sabtu, Juni 15
About

Pantau Harga Mi Instan, Bisa Naik 3 Kali Lipat

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET – Perang Rusia Ukrania masih berkecamuk. Pengiriman gandum tersendat dan berdampak pada proses produksi mi instan di Indonesia.

Jika proses produksi terganggu lantaran gandum sebagai bahan pembuatan mi instan mengalami krisis, maka dipastikan harga mi instan akan melambung tinggi.

Menurut Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, harga mi instan bisa naik 3 kali lipat jika pasokan gandum terus terganggu akibat perang Ukraina versus Rusia.

“Jadi hati-hati yang makan mi banyak dari gandum, besok harganya 3 kali lipat itu, maafkan saya, saya bicara ekstrem saja ini,” ujar Mentan Syahrul Yasin Limpo.

Harga mi instan dikabarkan bakal naik tiga kali lipat kini telah menjadi sorotan masyarakat.

Masyarakat perlu terus memantau perkembangan harga mi instan sekaligus mengamati kabar dari perang Rusia Ukraina yang belum ada tanda-tanda perdamaian.

Untuk memantau lebih mudah dan cepat masyarakat bisa melihat dari situs resmi gerai-gerai besar seperti di website atau instagramnya.

Dari pantauan harga, Jumat 12 Agustus 2022, dari situs resmi Alfamart terpantau harga mi instan merek Indomie dengan ukuran 70 gram harganya Rp3.000 per bungkus.

Nah, jika nantinya harga mi instan naik tiga kali lipat maka harga Indomie ukuran tersebut bisa mencapai Rp9.000 per bungkus.

Adapun merek mi instan lain yakni Mie Sedaap ukuran 90 gram harganya Rp3.100 per bungkus, kalau mengalami kenaikan tiga kali lipat maka bisa menembus Rp9.500 per bungkus.

Sedangkan untuk mi instan merek Samyang dengan ukuran 140 gram terpantau di harga Rp19.900 per bungkus.

Namun jika kenaikan tiga kali lipat berlaku bisa tembus Rp59.700 per bungkus.

Tentu harga-harga prediksi kalau ada kenaikan tiga kali lipat itu akan membuat masyarakat terkejut.

Apalagi dengan harga mi merek Samyang yang hampir mendekati Rp60.000 tersebut.

Kemudian, untuk harga mi instan di ritel Indomaret pun bervariasi. Dikutip dari situs resmi klikindomaret.com, Indomie ukuran 70 gram di harga Rp3.000 per bungkus.

Kalau ada kenaikan tiga kali lipat maka akan menyentuh harga Rp9.000 per bungkus.

Untuk merek Mie Sedaap ukuran 90 gram terlihat di harga Rp3.100 per bungkus, dengan asumsi naik tiga kali lipat sekitar Rp9.300 per bungkus.

Serta merek Samyang ukuran 140 gram harganya Rp18.700 per bungkus, jika naik tiga kali lipat maka sekitar Rp56.100 per bungkus.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melihat adanya dampak perang antara Rusia Ukraina terhadap rantai pasok bahan makanan ke Indonesia.

Di mana saat ini pasokan gandum Ukraina yang menjadi bahan baku pembuatan mi instan mengalami masalah.

Dia menyebut terdapat kurang lebih 180 juta ton gandum di Ukraina tidak bisa keluar negara.

“Jadi hati-hati yang makan mi banyak dari gandum, besok harganya 3 kali lipat itu, maafkan saya, saya bicara ekstrem saja ini,” ujar Mentan dalam webinar bersama Ditjen Ditjen Tanaman Pangan, Senin 8 Agustus 2022.

Mentan menambahkan kalau ketersediaan gandum dunia sebetulnya ada, namun adanya konflik global yang membuat masalah pada rantai pasok menjadi mahal.

“Ada gandumnya, tetapi harganya akan mahal bangat, sementara kita impor terus ini, kalau saya jelas tidak setuju, apapun kita makan saja, seperti singkong, sorgum, sagu,” ujarnya. (Chaidir)

Share.

About Author

Leave A Reply