Minggu, Februari 25
About

Kisah Si Little Boy yang Meluluhlantakkan Hiroshima Dalam Sekejap

Pinterest LinkedIn Tumblr +

INIJOGJA.NET – Enam Agustus 1945, awak Boeing B29 Superfortress yang dimodifikasi bernama Enola Gay menjatuhkan bom atom pertama yang digunakan dalam peperangan di kota Hiroshima, Jepang.

Pesawat bomber yang membawa bom atom bernama si Little Boy itu meluluhlantakkan kota Hiroshima dalam sekejap, dan lebih dari 100 ribu manusia langsung menjadi korban keganasannya. Mereka tewas dalam waktu amat singkat.

Enola Gay

Paul Tibbets, pria yang menjatuhkan bom atom di Hiroshima pada 6 Agustus 1945

Serangan bom atom lainnya terjadi lagi di Nagasaki tiga hari kemudian. Sistem pengiriman bom ini, Superfortress, mewakili kemajuan terbaru dalam teknik penerbangan dan desain pembom Amerika, dan penggunaannya di langit di atas Jepang yang mencerminkan evolusi doktrin pemboman strategis.

Sebagai senjata baru dan mematikan, seorang pengebom atom, Enola Gay memfasilitasi titik balik dalam sejarah manusia karena mengantarkan awal Zaman Atom dan ancaman perang nuklir.

Hiroshima dibom atom

Bob Caron, tim Enola Gay, mengambil gambar awan asap yang mengepul 20.000 kaki di atas Hiroshima setelah ledakan bom atom Little Boy pada 6 Agustus 1945. (Universal/UIG melalui gambar Getty)

Kisah tentang si Little Boy ini pernah dituangkan oleh Jeremy Kinney melalui
airandspace.si.edu, beberapa waktu silam. Jeremy Kinney adalah Ketua Departemen Aeronautika dan kurator untuk penerbangan militer Amerika, 1919-1945.

Disebutkan bahwa Boeing B29 Superfortress adalah pesawat berpenggerak baling-baling paling canggih di dunia pada tahun 1945, menjadikannya definisi akhir dari pesawat “modern”.

Dirancang untuk terbang lebih jauh, lebih cepat, dan lebih tinggi daripada pembom lainnya, kombinasi inovasi aerodinamis, struktural, dan propulsi B29 memungkinkannya membawa 5.000 pon bom ke target 1.500 mil jauhnya saat melaju dengan kecepatan 220 mil per jam di ketinggian hingga 30.000 kaki.

B29 juga memiliki roda pendarat roda tiga canggih dan merupakan pembom pertama yang memiliki sistem persenjataan pertahanan analog yang dikendalikan komputer dan pesawat bertekanan dan dipanaskan yang berarti awak 11 orang tidak harus memakai masker oksigen dan pakaian tebal selama misi panjang.

Setelah fase pengembangan yang panjang dan menantang, B29 Angkatan Udara ke-20 bertempur melawan Kekaisaran Jepang pada Juni 1944 dari pangkalan di India dan Cina dan pada November 1944 dari Kepulauan Mariana.

Kegagalan untuk mencapai hasil dengan pemboman siang hari, jarak ketinggian, presisi di lingkungan operasional yang unik di Jepang menyebabkan peralihan ke serangan bom api tingkat rendah, malam hari. B29 Angkatan Udara ke-20 bertujuan untuk menghancurkan industri Jepang dan membunuh atau mengusir para pekerjanya dengan membakar kota-kota yang sebagian besar kayunya rata dengan tanah.

Sekitar 300 pesawat B29 menyerang Tokyo pada Maret 1945, menewaskan lebih dari 100.000 orang dan menghancurkan seperempat kota dalam waktu 24 jam. Serangan tambahan pada target yang dipilih dan penambangan udara di jalur pelayaran secara efektif membuat Jepang terisolasi dan dalam militer, ekonomi, politik, dan sosial berantakan pada akhir Juli 1945.

Angkatan Udara ke-20 datang lagi dengan lebih dari 500 B29. Namun hilang dalam pertempuran atau kecelakaan operasional dan pelatihan dengan awaknya yang terbunuh, terluka, hilang dalam aksi, atau menjadi tawanan perang.

Ketika kampanye pengeboman strategis Amerika mencapai puncaknya melawan Kekaisaran Jepang, Amerika Serikat sedang mengembangkan senjata baru.

Program bom atom, yang dipusatkan di laboratorium pemerintah di Los Alamos, New Mexico, memiliki ukuran, cakupan, dan kerahasiaan yang sama dengan program B29.

Little Boy dan Fat Man

Setelah ledakan uji coba yang sukses pada Juli 1945, Amerika Serikat memiliki senjata baru untuk digunakan melawan Jepang dan untuk mengakhiri perang dengan cepat.

Ada dua jenis bom yang digunakan untuk melawan Jepang: senjata fisi tipe uranium-235 yang disebut Little Boy dan plutonium, tipe ledakan yang disebut Fat Man. Nama kode mengacu pada bentuknya, yang pertama kecil dan padat, dan yang terakhir besar dan bulat.

Untuk mengirimkan senjata baru, Angkatan Udara Angkatan Darat AS menciptakan kekuatan bom atom pertama di dunia, 509th Composite Group, pada bulan Desember 1944. Itu di bawah komando Kolonel Paul Tibbets Jr, B-17 veteran Eropa.

Dia memilih sesama veteran Angkatan Udara ke-8, Mayor Bombardier Thomas Ferebee dan navigator Kapten Theodore “Belanda” Van Kirk, untuk bergabung dengannya untuk memimpin grup. The 509th’ menjalani pelatihan intensif di Amerika Serikat dan di Pasifik untuk satu misi khusus: pengiriman bom atom dari udara.

Pekerjaan desain dimulai pada modifikasi B29 menjadi pembom atom di bawah proyek Silverplate pada Juni 1943. Silverplate B29 tidak memiliki pelat baja atau menara badan pesawat atas dan bawah, yang mengurangi berat total pesawat sebesar 7.200 pon. Pemasangan baling-baling Curtiss Electric yang dapat dibalik memungkinkan penggunaan dorong ke belakang untuk memperlambat pengebom yang lamban di landasan jika harus mendarat dengan bom.

Ruang bom depan dan tiang sayap depan memerlukan modifikasi untuk mengakomodasi satu bom yang beratnya mencapai 10.000 pon. Untuk itu, mereka mengadopsi attachment titik tunggal Tipe G Inggris dan rilis Tipe F yang digunakan Inggris pada pembom Avro Lancaster untuk membawa bom gempa Tallboy seberat 12.000 pon.

Secara keseluruhan, perubahan yang dilakukan pada B29 memungkinkan pengebom yang dimodifikasi untuk membawa bom atom saat melaju dengan kecepatan 260 mph pada ketinggian 30.000 kaki.

Produksi 15 Silverplate B-29 pertama untuk 509 berlangsung di Pabrik Glenn L. Martin di Omaha, Nebraska. Paul Tibbets secara pribadi memilih salah satu dari mereka untuk menjadi pesawat operasionalnya pada tanggal 9 Mei 1945.

Angkatan Udara Angkatan Darat menerima B-29-45-MO dengan nomor seri 44-86292 pada tanggal 18 Mei dan 509 ditugaskan untuk awak B29 dipimpin oleh Kapten Robert A. Lewis. Mereka tiba di Wendover, Utah, untuk pelatihan dan latihan pengeboman pada 14 Juni.

Mereka berangkat ke Tinian melalui Guam pada 27 Juni dan tiba pada 6 Juli. Tak lama kemudian, personel menambahkan simbol “Lingkaran R” dari Kelompok Pengeboman ke-6. Angkatan Udara ke-20 di kedua sisi ekor vertikal dan angka “82” tepat di belakang posisi jendela pembom untuk membingungkan intelijen musuh.

Di Tinian, 509 berada di bawah kendali operasional Angkatan Udara ke-20 yang bermarkas di Washington DC. Ini mengeluarkan Misi Pengeboman Khusus Nomor 13 pada 2 Agustus, yang menetapkan kota Hiroshima sebagai target untuk ke-509.

Pada tanggal 5 Agustus, Tibbets mengambil alih komando 44-86292 dan memerintahkan nama Enola Gay dicat di sisi kiri pesawat di bawah jendela pilot untuk menghormati ibunya.

Tibbets dan krunya lepas landas dari Tinian di Enola Gay pada pukul 2:45 pagi tanggal 6 Agustus 1945. Van Kirk Belanda merencanakan rute 1.500 mil dari Tinian ke Hiroshima. Persenjataan dan komandan misi Kapten William S. Parsons dari Angkatan Laut AS mengaktifkan bom selama penerbangan dan asistennya, Letnan 2 Morris R. Jeppson, memasukkan sumbat senjata 30 menit sebelum mencapai target.

Di atas lokasi visual Hiroshima, Tom Ferebee menuju pusat kota dan Enola Gay menjatuhkan bom Little Boy dari ketinggian 31.000 kaki pada pukul 09:15. Operator radar Jacob Beser melacak bom saat jatuh 43 detik ke ketinggian ledakan yang telah ditentukan sekitar 2.000 kaki di atas pusat kota.

Ledakan bom uranium, yang setara dengan 15 kiloton TNT, dan badai api yang diakibatkannya menewaskan sekitar 135.000 hingga 200.000 orang, menghancurkan 4,7 mil persegi kota, dan menyisakan kurang dari 20 persen bangunan kota yang berdiri.

Setelah Little Boy meninggalkan teluk bom depan, Enola Gay meluncur ke atas, dan Paul Tibbets memulai manuver mengelak sudut tinggi untuk menjauh dari Hiroshima sejauh mungkin. Kilatan terang membanjiri indra para kru.

Pembom melakukan perjalanan 11,5 mil sebelum mengalami gelombang kejut dari ledakan atom. Staf Sersan George R “Bob” Caron dalam posisi tail gun mengambil foto awan jamur di atas Hiroshima. Operator radar Sersan Joe Stiborik ingat kru tidak bisa berkata-kata secara keseluruhan.

Robert Lewis menulis dalam jurnalnya dan mungkin secara tidak sadar berkata dengan lantang melalui interkom radio, “Ya Tuhan, apa yang telah kita lakukan?” Enola Gay mendarat kembali di Tinian 12 jam kemudian sekitar pukul 3 sore.

Jepang Menyerah

Awak B29 lainnya, Bockscar, menjatuhkan bom plutonium Fat Man di Nagasaki, Jepang, tiga hari kemudian pada 9 Agustus. Uni Soviet menyatakan perang dan menyerbu Manchuria yang dikuasai Jepang pada hari yang sama.

Menghadapi invasi Sekutu dan ancaman bom atom dan pembakar yang terus berlanjut, pada 15 Agustus, Kaisar Hirohito, dalam pidato radio yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada kekaisaran, mengumumkan niat pemerintah Jepang untuk menyerah. Sebuah upacara formal diikuti di atas kapal perang U.S.S. Missouri, berlabuh di Teluk Tokyo, pada tanggal 2 September 1945, yang kemudian dikenal sebagai Hari Kemenangan Atas Jepang, atau Hari V-J, di Amerika Serikat. Perang Dunia II, konflik paling berdarah dalam sejarah manusia, telah berakhir.

Sejarah dan ingatan Enola Gay dan perannya dalam serangan atom di Jepang, dan pengaruhnya dalam mengakhiri perang di Pasifik dan ketegangan nuklir Perang Dingin, mencerminkan sudut pandang yang berbeda. Banyak, terutama generasi Amerika yang berperang dalam Perang Dunia II dan keluarga mereka, melihat penggunaan bom atom melawan Jepang sebagai sarana untuk mempersingkat perang dan untuk mencegah invasi besar-besaran yang akan mengakibatkan hilangnya nyawa yang tidak perlu di kedua sisi.

Lainnya, termasuk yang selamat dari bom atom dan aktivis perdamaian dan anti-nuklir, telah mempertanyakan alasan pemerintah Amerika Serikat untuk menggunakan senjata atom melawan Jepang dan ketergantungan dunia yang terus-menerus pada senjata nuklir dalam pertahanan nasional yang diikuti selama Perang Dingin dan seterusnya abad kedua puluh satu.

Hampir semua mengakui warisan kekuatan dan tanggung jawab yang menakutkan yang diciptakan oleh ketersediaan apa yang biasanya disebut sebagai “Bom” dan harapan bahwa bom itu tidak akan pernah digunakan lagi dalam perang.

Smithsonian telah menjadi pusat perdebatan atas perspektif yang berbeda dalam hal interpretasi dan tampilan publik Enola Gay. Setelah dipindahkan dari Angkatan Udara AS pada akhir 1940-an, Enola Gay tetap berada di gudang selama beberapa dekade.

Staf museum memulai restorasi pesawat pada bulan Desember 1984 dengan maksud untuk dipamerkan di beberapa titik di masa depan. Enola Gay menjadi artefak utama dalam pameran yang direncanakan di Museum yang memeriksa bom atom selama peringatan 50 tahun berakhirnya Perang Dunia II. Ketegangan yang dihasilkan dari perspektif sejarah yang berbeda dari peristiwa tersebut meletus menjadi kontroversi nasional yang menyebabkan pembatalan pameran Smithsonian pada awal 1995.

Dalam pameran yang direvisi, badan pesawat depan dan ruang bom Enola Gay, dua mesin, baling-baling, dan komponen lainnya, termasuk bom Little Boy yang dinonaktifkan, dipajang di Gedung National Mall dari Juni 1995 hingga Mei 1998. Ketika Museum Steven F Pusat Udvar-Hazy dibuka pada bulan Desember 2003, Enola Gay yang telah dirakit sepenuhnya dipajang secara permanen di area pameran Penerbangan Perang Dunia II di Hangar Penerbangan Boeing.

Tampilan Enola Gay telah menghasilkan berbagai tanggapan mulai dari protes publik pada tahun 1995 dan 2003 hingga sudut pandang yang berlawanan yang diungkapkan dalam pameran, petisi, dan laporan alternatif, dan terus menjadi studi kasus dalam menyajikan sejarah di ruang publik. yang hangat dibahas dan diperdebatkan sampai hari ini.

Terbangnya Enola Gay pada 6 Agustus 1945, menandakan akhir dan awal dari pemahaman kita yang berkembang tentang teknologi dan peperangan di abad kedua puluh.

Ini adalah bagian dari kisah kemenangan terakhir atas Kekaisaran Jepang dan mencerminkan dedikasi dan pengorbanan militer Amerika dan mesin perang industri yang membantu memenangkan perang secara keseluruhan.

Ini juga menjadi contoh pamungkas tentang bagaimana teknologi aeronautika, yang biasanya dirayakan pada tingkat tinggi sebelum perang sebagai kekuatan positif dalam sejarah, juga dapat melambangkan kehancuran total umat manusia itu sendiri.

Sulit untuk memisahkan dua kejayaan teknologi Amerika—pesawat modern dan energi atom—dari fakta mengerikan bahwa satu B-29 dengan satu bom atom menghancurkan seluruh kota pada Agustus 1945, yang diulang hanya beberapa hari kemudian oleh B29 lainnya.

Peristiwa-peristiwa itu selamanya mengubah cara dunia mendekati peperangan dan menciptakan warisan nuklir yang masih bersama kita sampai sekarang. ***

Share.

About Author

Leave A Reply